Dukung Musisi Jawa Timur Berkarya, Gekrafs Jawa Timur Gelar “Gekrafs Music Showcase”

Musik189 Dilihat

MUSIK, SINKAP.info – Musik adalah salah satu bagian dari ekosistem dunia kreatif di Indonesia kini sedang berkembang menuju ke industri yang lebih besar. Jawa Timur merupakan wilayah yang dikenal memiliki banyak talenta-talenta muda dalam dunia musik yang punya geliat dan semangat yang tinggi dalam berkarya.

Melihat begitu besarnya potensi musisi-musisi muda di Jawa Timur, Gekrafs menggelar event “Gekrafs Music Showcase” pada hari Sabtu, 7/10 silam. Acara ini diselenggarakan di Waroeng Kembang Randoe Jetak, Jl. Raya Surabaya – Malang, Karang Jati, Kec. Pandaan, Pasuruan.

“Gekrafs Music Showcase” sendiri adalah acara lanjutan dari acara Music Sharing bersama Gekrafs Jatim yang sebelunnya dilaksanakan pada tanggal 12 Agustus 2022 di Belly Buddy Eatery, Ngagel, Surabaya.

Kegiatan yang berkesinambungan ini dikonsep seperti inkubasi. “Dari teman-teman yang berminat, bisa bergabung ke Music Incubation yang ada di Gekrafs Jatim. Kemudian dari pihak Gekrafs akan memfasilitasi, seperti acara music sharing yang diselenggarakan di bulan Agustus 2022. Kami akan mempertemukan teman-teman musisi muda ini dengan teman-teman yang sudah terlebih dahulu berkecimpung di dunia industri musik, seperti music producer, music director, label, dan sebagainya. Selain itu juga ada dari industri yang beririsan dengan musik, seperti media,” jelas para anggota Gekrafs Jawa Timur subsektor musik. “Tujuannya supaya teman-teman musisi ini bisa belajar, mengevaluasi karyanya, dan tentunya memperluas networking serta saling support satu sama lain.”

Sementara itu, “Gekrafs Music Showcase” adalah wadah untuk teman-teman musisi yang memiliki karya dan sudah mengikuti kegiatan inkubasi untuk menunjukkan karyanya ke masyarakat luas, minimal ke teman-teman yang ada dalam satu inkubasi tersebut.

Acara ini menampilkan 7 musisi dan grup band yaitu: Picky Blind dari Pasuruan, Arvinto Cindy dari Sidoarjo, Keyplus dari Mojokerto, Noe Coustic dari Pasuruan, Neova dari Bangkalan (Madura), Shama dari Surabaya dan Flo yang juga berasal dari Surabaya.

Yang menarik dalam music showcase ini adalah musisi-musisi yang tampil lebih heterogen, tidak didominasi dari Malang dan Surabaya saja yang sebelumnya memang dikenal sebagai kota-kota yang industri musiknya sudah jauh lebih berkembang. Walaupun mereka masih merintis, tetapi kualitas karyanya tidak kalah dengan musisi-musisi lainnya yang sudah lebih dahulu mencicipi asam-garam dunia panggung musik.

Kegiatan ini diinisiasi oleh anggota Gekrafs Jawa timur subsektor musik, dan didukung penuh oleh Bingkai Karya, sebagai media yang membantu para musisi ini untuk mendapatkan exposure media, dan Damai Production (D-Pro) yang mendukung produksi lighting dan sound.

“Baik Bingkai Karya maupun Damai Production (D-Pro) memberi support penuh berupa fasilitas yang terbaik, supaya ketika manggung, para musisi ini bisa mendapatkan pengalaman atau vibes show yang dipersiapkan secara well-prepared seperti musisi-musisi profesional. Dengan begitu, para musisi ini diharapkan makin semangat untuk berkarya,” ujar angota Gekrafs Jawa Timur subsektor musik.

Dengan adanya Gekraf Musik Incubation ini, diharapkan dapat mengembangan subsektor musik di Jawa Timur, dari yang awalnya dari skala lokal bisa ke skala nasional. “Kami berharap subsektor musik dapat menjadi kunci ekonomi kreatif masa depan Indonesia, karena banyak sekali di negara-negara lain sumbangsih musik terhadap negara begitu besar, seperti Korea dengan K-popnya. Maka dari itu, kami berharap Indonesia yang menempati posisi ke-3 ekonomi kreatif, mampu merangsek lebih tinggi lagi dengan adanya pengembangan dari subsektor musik kita,” ujar Septriano Maulana, atau yang kerap disapa Cak Rian, selaku ketua dewan Gekrafs Jawa Timur.

“Mudah-mudahan akan ada acara-acara seperti ini di kemudian hari, baik itu dari Gekrafs Jatim maupun kolaborasi-kolaborasi dengan pihak-pihak penggerak ekonomi kreatif lainnya,” pungkas Cak Rian.

Tentang Gekrafs :

Gerakan Ekonomi Kreatif Nasional (GeKrafs) adalah sebuah organisasi komunitas dalam bidang pengembangan ekosistem ekonomi kreatif di Indonesia. GeKrafs digagas oleh Kawendra Lukistian, Sandiaga Uno, Erwin Soerjadi, Yanti Adeni, Laja Lapian, Ardian Perdana Putra dan beberapa pelaku industri kreatif lainnya di Jakarta pada tanggal 22 Januari 2019. Organisasi ini mendapat perhatian dari banyak pelaku ekonomi kreatif di berbagai daerah, sehingga dalam waktu singkat kurang dari satu bulan berhasil mengumpulkan sebanyak lebih dari 3000 calon anggota dari berbagai latar belakang profesi. Dalam waktu satu tahun, telah terbentuk kepengurusan daerah di 10 provinsi. Sejumlah figur publik seperti Ferry Ardiansyah, Hengky Kurniawan, Prilly Latuconsina, Tika Ramlan, Hikmal Abrar, Aji Mirza Hakim, Nazril Irham, Melody Laksani, Nabilah Ayu dan Riefian Fajarsyah (Ifan Seventeen) tercatat ikut bergabung dalam barisan kepengurusan tingkat pusat dan daerah di Gekrafs .

Tentang Bingkai Karya:

Bingkai Karya [ PT. Bingkai Karya Nusantara ] adalah creative industry dan media yang berdiri tanggal 23 Mei 2018 berbasis di Kota Malang, Jawa Timur. Bingkai Karya adalah media dengan konsep podcast network dan portal berita online dengan berbagai pilihan jaringan dan program yang dikemas dalam dwi bahasa (Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris).

Hubungi kami di:

Website: https://bingkaikarya.com/

Instagram: https://instagram.com/bingkaikarya/

Youtube: https://www.youtube.com/@bingkaikaryamedia

Informasi kontak:

Rizal Rosyadi

+6285-649-751-573

marketing@bingkaikarya.com

SINKAP.info | Rls