Sinkap – Alkisah Sebelum Tahun 1960 tidak pernah dijumpai nama hari yang bertuliskan “MINGGU” selalu tertulis hari “AHAD”. Begitu juga penanggalan di kalender tempo dulu, masyarakat Indonesia tidak mengenal sebutan “Minggu”. Kita semua sepakat bahwa kalender atau penanggalan di Indonesia telah terbiasa dan terbudaya untuk menyebut hari “AHAD”, kemudian penyebutan setiap pekan (7 hari) dan telah berlaku sejak periode yg cukup lama bahkan telah menjadi ketetapan di dalam Bahasa Indonesia.

  • Lalu mengapa kini sebutan hari Ahad berubah menjadi hari Minggu?
  • Kelompok dan kekuatan siapakah yang mengubahnya?
  • Apa dasarnya ?
  • Resmikah dan ada kesepakatankah?

Kita ketahui bersama bahwa nama hari yang telah resmi dan kokoh tercantum ke dalam penanggalan Indonesia sejak sebelum zaman penjajahan Belanda dahulu adalah dengan sebutan:

  1. “Ahad” (al-Ahad = hari kesatu),
  2. “Senin” (al-Itsnayn=hari kedua),
  3. “Selasa” (al-Tsalaatsa’ = hari ketiga)
  4. “Rabu” (al-Arba’aa = hari keempat),
  5. “Kamis” (al-Khamsatun = hari kelima),
  6. “Jum’at” (al-Jumu’ah = hari keenam = hari berkumpul/berjamaah),
  7. “Sabtu” (as-Sabat=hari ketujuh).

Nama hari diatas tersebut sudah menjadi kebiasaan dan terpola di dalam semua kerajaan di Indonesia. Semua ini adalah karena jasa positif interaksi budaya secara elegan dan damai serta besarnya pengaruh masuknya agama Islam ke Indonesia yang membawa penanggalan Arab. Sedangkan kata “MINGGU” diambil dari bahasa Portugis, “Domingo” (dari bahasa Latin Dies Dominicus yang berarti “Dia Do Senhor”, atau “HARI TUHAN KITA”).  Dalam bahasa Melayu yang lebih awal, kata ini dieja sebagai “Dominggu” dan baru sekitar akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 kata ini dieja sebagai “Minggu”.

MENARIK DIBACA:  Gubri Terima 6 Sertifikat Penetapan WBTB Indonesia

Jadi, kita pasti paham siapa yang dimaksud “TUHAN KITA”, bagi yg beribadah di hari minggu. Bagaimana ini bisa terjadi?

  • Ada yang mengatakan dengan dana yang cukup besar dari luar Indonesia, dibuat membiayai monopoli pencetakan kalendar selama bertahun-tahun di Indonesia.
  • Percetakan dibayar agar menihilkan (0) kata “AHAD” diganti dengan “MINGGU”.
  • Setetah kalender jadi, lalu dibagikan secara gratis atau dijual obral (sangat murah).

Dampaknya adalah: Masyarakat Indonesia secara tak sadar, akhirnya kata Ahad telah terganti menjadi Minggu di dalam penanggalan Indonesia.

Pentingkah?

Jawabannya :

“SANGAT PENTING” untuk upaya mengembalikan kata “Ahad”. Bagi umat Islam adalah penting, karena Kata “AHAD” mengingatkan kepada nama “Allah عزوجل yg Maha “Ahad” sama dengan “MahaTunggal”/ “Maha Satu” / “Maha Esa”. (“Allah” tidak beranak dan tidak diperanakkan).

MENARIK DIBACA:  Aspeparindo Resmi Jadi Anggota Luar Biasa KADIN

Kata “Ahad” dalam Islam adalah sebagai bagian sifat “Allah عزوجل ” yang penting dan mengandung makna utuh melambangkan “ke-Maha-Esa-an Allah عزوجل “. Oleh karena itu :

  • Mari kita ganti “MINGGU” menjadi “AHAD”.
  • Apabila dalam 7 (tujuh) hari biasa disebut “SEMINGGU”, yang tepat adalah disebut dengan “SEPEKAN”, dan bukan “minggu depan”, tapi “pekan depan”.

Share ke teman sebanyak-banyaknya, Mari mulai sekarang kembalikanlah hari AHAD.

Lupakanlah minggu!!!. Jika tulisan ini bermanfaat bagi kita untuk mengembalikan Syiar Islam yang sudah hilang, Silahkan Share ke muslimi disekeliling anda. Wallahu walam bi showaf. (admin)

Penulis: Ust. Mohd. Toha

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here