Beranda Riau Pesisir Bengkalis Kepala KSOP Bengkalis Pastikan Transportasi Laut Masih Berjalan Seperti Biasa

Kepala KSOP Bengkalis Pastikan Transportasi Laut Masih Berjalan Seperti Biasa

282
KSOP Bengkalis Julharia (

BENGKALIS, SINKAP.info – Sebagai salah satu upaya dalam memutuskan rantai penyebaran virus Covid-19, sejak Jumat (24/04), Pemerintah Pusat sudah menghentikan angkutan penumpang untuk seluruh jenis model transportasi. Tapi, hal itu tak berlaku di Kabupaten Bengkalis.

Kepala Kantor Kesyahbandaran Otoritas Pelabuhan (KSOP) Bengkalis Julharia sebagaimana dikutip dari riauterkini.com dalam informasi publik bertajuk ‘Transportasi Laut di Bengkalis Masih Berjalan Normal’, memastikan transportasi laut Bengkalis masih berjalan seperti biasa sampai saat ini.

Katanya, pemberhentian transportasi secara menyeluruh sesuai Peraturan Menteri Perhubungan (Menhub) RI hanya diberlakukan di wilayah zona merah penyebaran virus corona atau Covid-19 saja.

“Dimana memang sudah diberlakukan pelarangan mudik untuk zona merah, pengecualian bagi TKI (Tenaga Kerja Indonesia). Tetap bisa masuk dengan pertimbangan alasan kemanusiaan” jelas Julharia kepada wartawan, Senin kemarin, (27/04).

MENARIK DIBACA:  1.285 Petugas PPDP Lakukan Rapid Test di Bengkalis

Dikatakannya, karena Kabupaten Bengkalis belum termasuk zona merah, maka transportasi laut antar kabupaten maupun antar provinsi masih diberbolehkan. Masih beroperasi seperti biasa.

“Jadi kapal penumpang masih beroperasi seperti biasa membawa penumpang, baik dari Dumai, Batam maupun sebaliknya” tambahnya.

Masih mengutip riauterkini.com, katanya, pemilik kapal feri yang melayani transportasi antar kabupaten dan antar provinsi melalui Bengkalis kemarin (26/04), juga sudah menggelar rapat dengan KSOP Dumai.

Dalam rapat tersebut, imbuhnya, disepakati mereka tetap beroperasi seperti biasanya karena masih diperbolehkan.

“Sudah ada kesepakatan, kapal tetap beroperasi seperti biasanya” tambah Julharia.

Terpisah, Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bengkalis Johansyah Syafri mengajak masyarakat di daerah ini untuk menolak atau mencegah agar jangan sampai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diterapkan di kabupaten ini.

MENARIK DIBACA:  Cegah Covid -19 Hingga Larut Malam Posko Tangguh Polsek Tebing Tinggi Berdiri

Sebab, kata Johan, kalau PSBB diterapkan berarti Bengkalis tergolong dalam kategori zona merah. Efeknya, yang rugi masyarakat itu sendiri.

“Selain kita semua akan menjadi Orang Dalam Pemantauan (ODP) yang harus mengisolasi diri di rumah selama 14 hari, salah satunya transportasi laut yang menjadi urat nadi orang dan barang tak lagi diperbolehkan” jelasnya.

Johan juga menyayangkan ada argumen kalau PSBB diterapkan di daerah ini, masyarakat akan diuntungkan.

“PSBB itu rasa saya lebih besar manfaat bagi masyarakat” demikian salah satu pendapat yang disesalkan Johan tersebut.(*)

SINKAP.info | Editor : MKh
Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here