Beranda ADVERTORIAL Heboh Positif Corona, Bupati: Hasil Rapid Test (+) Belum Dipastikan Positif COVID...

Heboh Positif Corona, Bupati: Hasil Rapid Test (+) Belum Dipastikan Positif COVID 19

681
Bupati Kepulauan Meranti, Drs. Irwan MSi menyampaikan keterangan resmi Pasien berpotensi terinfeksi COVID 19 di Halaman Masjid Al Hidayah, Jumat (10/4).

MERANTI, Sinkap.info – Hebohnya berita pasien inisial Fd (26) warga Kampung baru Kecamatan Tebing tinggi yang terkonfirmasi diduga positif COVID 19 di media sosial secara resmi disampaikan oleh Bupati Kepulauan Meranti terkait penanganan dan perkembangan penyakit Pasien Dalam Pengawasan (PDP) bertempat di Halaman Mesjid Al Hidayah Jalan Alah Cik Puan Kelurahan Selatpanjang Selatan, Jumat (10/4) sore.

Sebagaimana dikatakan Drs. Irwan MSi Bupati Kepulauan Meranti, berita yang beredar di media sosial inisial Fd terkonfirmasi tertular COVID 19. Perlu Kami sampaikan agar masyarakat tidak resah dan mendapat informasi yang benar.

“Adinda kita inisial F ini di undang acara pernikahan sahabatnya di Serang Banten tiga minggu lalu dan menginap di Jakarta 2-3 hari baru pulang ke Selatpanjang melalui pekanbaru,” kata Irwan.

Setelah beberapa hari sampai di Selatpanjang jatuh sakit. Menurut keterangan keluarga, Kondisi F diawali gejala flu dan demam panas tinggi, bersangkutan juga sudah berobat dibeberapa tempat pelayanan kesehatan namun belum juga sembuh.

Pada hari ke 15, sambung Irwan, F kembali masuk ke kantor BAZNAS dan akhirnnya beliau sempat tidak sadarkan diri atau pingsan. Bersangkutan dirawat oleh keluarganya dirumah. Sela beberapa hari, F pergi ke pasar dan kembali pingsan kemudian dibantu tukang becak langsung dibawa ke RSUD.

“Riwayat diatas, tim medis RSUD langsung melakukan pemeriksaan Rapid Test. Hasil pemeriksaan Rapid test untuk menguji apakah bersangkutan berpotensi terinfeksi COVID 19 atau tidak,” jelas Bupati Irwan.

“Hasil Rapid Test yang dilakukan menunjukkan Positif dan bersangkutan berpotensi tertular COVID 19,” terangnya.

Namun demikian, Irwan menerangkan, bersangkutan bukan berarti sudah pasti dinyatakan positif Corona. Karena untuk memastikannya harus ditest lagi tahap berikutnya yaitu uji PCR, pemeriksaan Polymerase Chain Reaction (PCR) ini ada di Laboratorium Jakarta dan sampel lendir yang diambil di tenggorokan dan di hidung pasien F sudah kita kirim ke Jakarta.

“Saat ini, kita menunggu hasil uji Lab yang ada di Jakarta,” kata Bupati Irwan.

Untuk mengatisipasi, tim gugus tugas COVID 19 mengambil langkah cepat melakukan tracing riwayat orang yang pernah kontak langsung kepada pasien. Diperoleh data sebanyak 18 orang dan langsung dilakukan pemeriksaan Rapid Test. Hasil Rapid Test 18 orang yang terkontaminasi dinyatakan negatif.*

SINKAP.info | Laporan: Rd
Facebook Comments
MENARIK DIBACA:  SENJUMI dan IPMM Jakarta Gelar Aksi Cegah Covid-19 di Penyebrangan Pulau Merbau

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here